Banjir di Natuna, Gubernur Perintahkan BPBD Kepri Distribusikan Bantuan

Terbit: oleh -5 Dilihat
Tampak banjir di Kecamatan Bunguran Timur, Natuna.

KEPRI – Hujan deras yang mengguyur Kabupaten Natuna, mengakibatkan banjir yang diperkirakan ketinggian air mencapai hingga 2 meter di beberapa titik lokasi, Rabu (14/12).

Berdasarkan informasi yang berhasil dihimpun dari  berbagai sumber yang valid,  setidaknya ada 880 rumah terendam banjir di wilayah Kecamatan Bunguran Timur, Natuna.

Mendengar informasi ini, Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad langsung menghubungi Kepala BPBD Provinsi Kepri, agar segera mengidentivikasi dampak dari banjir yang melanda Natuna tersebut.

Gubernur Ansar meminta agar pihak BPBD Kepri berkoordinasi dengan Pemkab Natuna, lalu segera menyalurkan bantuan yang dibutuhkan dimana sifatnya mendesak untuk masyarakat yang menjadi korban.

“Kita sudah minta BPBD untuk berkoordinasi dengan Pemkab Natuna. Alhamdulillah sejauh ini kita mendapatkan informasi tidak ada korban jiwa. Namun banyak sekali rumah yang berdampak. Sekarang masyarakat berada di pengungsian sambil menunggu banjir surut. Kita minta agar segera distribusikan bantuan untuk membantu para korban banjir, dan harus cepat,” kata Gubernur Ansar Ahmad di Jakarta.

Di Jakarta sendiri Gubernur Ansar sedang melakukan rapat bersama Kementerian PUPR dan AIIB membahas keberlanjutan mega proyek jembatan Batam-Bintan.

Pemkab Natuna sendiri, terang Gubernur, sesuai informasi yang dia terima, sudah menyediakan berbagai tempat pengungsian. Meskipun sebagian masyarakat ada yang memilih mengungsi ke rumah keluarga dan tetangga terdekat yang tidak terdampak banjir.

“Kita bersyukur juga Pemkab Natuna gerak cepat menangani ini. Kita doakan saja semua akan baik-baik saja, tidak ada korban jiwa. Dan kepada para korban terdampak agar bersabar,” ujar Ansar.

Akibat banjir, setidaknya kurang lebih seribu jiwa terdampak. Di kecamatan Bunguran Timur terdapat  207 KK yang terdampak dengan jumlah 996 jiwa dengan sebaran Kelurahan Ranai 320 jiwa, dan di  Kelurahan Ranai Darat 221 jiwa, Kelurahan Bandarsyah 55 jiwa dan Kelurahan Batu Hitam 400 jiwa. (KP).


Laporan : Deny Jebat

Kontributor : Diskomifo Kepri


 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *